RIAUSIAK

Oknum Kepsek Diduga Cabuli Siswa, Plt. Bupati Siak Alfedri Perintahkan OPD Terkait lakukan Investigasi

KARIMUNTODAY.COM,SIAK- Plt. Bupati Siak H Alfedri menyayangkan terjadinya dugaan kasus pencabulan terhadap anak dibawah umur yang menimpa beberapa siswa Sekolah Dasar, oleh oknum kepala sekolah disalah satu wilayah kerjanya di Kampung Buana Makmur Kecamatan Dayun. Seharusnya kata dia, seorang pendidik turut melindungi anak dari berbagai bahaya dan resiko dalam interaksi sosial.

“Pak Plt Bupati Siak sangat prihatin dan menyesalkan kejadian ini, kata beliau selaku pendidik seharusnya melindungi dan mendidik siswanya, ini malah diduga melakukan pelecehan seksual kepada siswa” kata Kabag Humas Protokol Kabupaten Siak Wan Saiful Effendi di Siak Sri Indrapura, Rabu pagi (27/02/19).

Untuk menindaklanjuti laporan tersebut, Wan Saiful mengatakan Plt Bupati telah memerintahkan Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Siak untuk segera turun kelapangan bersama Inspektorat melakukan investigasi kasus.

“OPD terkait sudah diminta mengumpulkan fakta agar selanjutnya pemerintah daerah dapat segera mengambil langkah dan memberikan sanksi sesuai ketentuan berlaku, apabila yang bersangkutan terbukti melakukan seperti yang dituduhkan” ujarnya.

Selain itu kata Wan Saiful, Plt. Bupati juga meminta P2TP2A Kabupaten Siak juga dilibatkan untuk mengadvokasi kasus tersebut. “Dinas Pendidikan dan Kebudayaan juga telah berkoordinasi dengan Polres Siak dan P2TP2A dalam rangka perlindungan hak-hak anak yang menjadi korban, sebagai upaya pemulihan mental dan psikis anak” kata dia

Sebagaimana ramai diberitakan sejumlah media massa, belasan orang tua dan wali murid SDN 012 Kampung Buana Makmur telah melaporkan kasus pencabulan oleh oknum pendidik ke Mapolres Siak, usai menerima pengaduan beberapa anak atas perlakuan menyimpang yang diterimanya. Oknum Kepala Sekolah yang bersangkutan diberitakan telah dilaporkan, atas dugaan pelecehan seksual terhadap siswa yang berusia rata-rata 13 tahun tersebut.(*/r)

Laporan   : Idris Harahap

Editor       : Indra H Piliang

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close