RIAUSIAK

Pasca Dua Ekor Sapi Dimangsa Harimau, Darbi SAg Himbau Warganya Waspada Saat Beraktifitas Ditempat Sunyi

KARIMUNTODAY.COM, SIAK – Pasca ditemukannya bangkai dua ekor anak Sapi yang dimangsa oleh Harimau diwilayah Konservasi  PT AA dan PT RAL Kampung Rantau Bertuah, Kecamatan Minas, Kabupaten Siak, Riau, beberapa waktu yang lalu. Darbi SAg Penghulu (Kades-red) Kampung  Rantau Bertuah hari ini Rabu (05/02/2020), diapun mengeluarkan surat himbauan untuk selalu waspada saat melakukan aktivitas ditempat sepi, himbauan ini ditujukan kepada seluruh masyarakatnya yang ada di Kampung tersebut.

Dalam surat yang dibuatnya itu Pemerintah  Kampung Ranatu Bertuah menghimbau kepada seluruh warga dan pengembala ternak agar selalu  waspada dan berhati-hati terhadap konflik Harimau Sumatra  di wilayah administrasi Kampung Rantau Bertuah khususnya di areal Konsensi PT Arara Abadi (PT AA) dan PT Riau Abadi Lestari (PT RAL- Sinarmas grup) dan juga dihimbau agar tidak mengembala ternak di areal konflik Harimau Sumatra tersebut sampai waktu yang ditetapkan.

“Himbaun ini kita berikan kepada warga dan pengembala ternak untuk menjauhi lokasi komplik antara Harimau dengan ternak Sapi yang sempat dimangsanya kemarin, karena menurut perkiraan  dari pihak BKSDA Riau, Harimau Sumatera itu masih berada diseputaran areal tersebut, sebab sisa makanannya masih ada disitu.” Kata Darbi kepada Wartawan, Rabu (05/02/2020) siang tadi.

Dikatakan dia adapun jumlah Harimau yang berkeliaran diseputaran area konservasi  PT AA maupun PT RAL tersebut berjumlah sebanyak dua ekor Harimau dewasa.  “Tapi kalau dari keterangan  pihak Tahura Minas semuanya berjumlah 5 ekor, 4 diantaranya  sudah dewasa dan 1 ekor masih anakan. 5 ekor harimau tersebut terpantau oleh kamera pantau KPHP Minas Tahura.” Ungkapnya.

Setelah kejadian ditemukannya  bangkai anak Sapi yang dimangsa Harimau tersebut, kata Darbi mengisahkan, warga sekitar mereka pun langsung mengecek kelokasi dan warga masih melihat secara langsung  Harimau itu berada di lokasi Konservasi  tersebut, yang hanya berjarak sekitat 800 Meter dari permukiman penduduk.

“Bahkan jaraknya sangat dekat dari kantor PT RAL  maupun PT AA. Memang untuk saat ini korban yang dimangsa masih berupa Hewan ternak, namun demikian warga saat ini sudah mulai khawatir karenanya, jadi disini kami meminta kepada pihak BKSDA minimal dilakukan penangkapan terhadap Harimau tersebut, agar dipindahkan kehutan lain sebab sangat meresahkan masyarakat kita disini.” Harapnya.

Hewan itu kata dia sudah sering terlihat oleh masyarakat  diseputaran kampung tersebut dan rata-rata terlihat disiang hari ketika warga tengah melakukan  aktifitas bekerja.

“Ada empat orang warga yang sudah melihatnya ketika mereka sedang melintas menggunakan sepeda motor, namun memang Harimau itu dia belum mengganggu  Manusia, namun tidak tertutup kemungkinan hal yang tidak diinginkan dapat terjadi, olehkarenaitu kita minta warga kita disini agar selalu waspada.” Pungkasnya.(*)

Laporan   : Idris Harahap
Editor       : Lukman Hakim
Loading...
 

Tags

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close
%d blogger menyukai ini: